Wednesday, July 2, 2014

Ngomongin tentang anak

Walaupun belum nikah apalagi punya anak.. boleh kan kalau gue berencana... hihi..

Kalau ditanya mau punya anak berapa, dengan mantap gue jawab "mau punya DUA!".. hahaha.. Ya sebagai warga negara yang baik dan kepingin turut mensukseskan program KB, gue rasa 2 anak cukup. Mudah-mudahan dapetnya sepasang, satu cewe satu cowo.

Mungkin karena gue anak tunggal, jadi ga biasa tinggal rame-rame dalam satu rumah. Ga pernah diusik ketenangannya, ga berebutan makanan, ga antri kamar mandi, dan yang utama ga pernah dibanding-bandingin sama anak lain. Jadinya gue nyaman dengan keadaan ini :-D

Tapi gue pikir-pikir lagi...

Kasian nanti kalau udah ga ada orang tua, aku bakal cendilian doooong? :cry2:

Supaya anak gue nanti ga ngerasain kegalauan kaya gitu, gue pikir punya saudara kandung itu penting juga. Setidaknya masih ada yang bisa diajak berbagi gitu lhooo..

Trus Andre juga pernah bilang kalau dia juga mau punya 2 anak aja. Secara dia juga dua bersaudara, dan ga begitu sreg kalau kumpul rame-rame bareng keluarga besar.

Dan yang perlu diperhatikan.. Hari gini apa-apa mahal. Gue sama Andre pinginnya anak kami nanti banyak ikut kursus-kursus. Bahasa asing, musik, beladiri, dll. Mak, bisa-bisa makan tahu tempe doang kalau punya banyak anak. :giveup:

So.. cukup 2 anak! :peace:

Kami memang langsung sepakat dalam hal jumlah. Tapiii.. yang jadi pertimbangan selanjutnya itu adalah jenis kelamin. Menurut gue, kalau anak pertama cowo, adik cewenya pasti ikut-ikutan bandel. *iya gak sih?*Tapi menurut Andre, anak pertama itu harus cowo supaya bisa lindungin adiknya.

Ya tapi itu liat nanti sedapetnya aja deh.. Andre bilang "yang penting ga setengah mateng aja"..

Selain itu soal faktor genetik alias kemiripan. Jadi, harus gue akui kalau hidung Andre tuh mancung sedangkan hidung gue rada memprihatinkan. Tapi ga parah bingit kok.. *masih bela diri*

Andre bilang semoga hidung anak kami nanti mancung kaya dia, bibirnya imut-imut kaya gue.. hahaha.. Dan dia bilang gini "kalau pesek ya berarti turunan emaknya!"

Trus salah gue gitu? huh [-(

Yah gimana pun juga manusia cuma bisa berencana, akhirnya Tuhan yang memutuskan. Hanya bisa berdoa dan berusaha (nanti).. Apapun jenis kelaminnya dan gimanapun rupanya nanti, yang penting sehat sempurna ga kurang suatu apapun. Betul ga? *eciyeh ciyus bener*

Yang penting sekarang siapin modal dan mental buat berumah tangga dulu.. hahaha.. Punya anak itu ga simpel. There's no way back. Harus udah siap dengan segala tanggung jawab dan konsekuensinya. But i think Andre will be a great father..

Kalau kamu pingin punya berapa? :-D

***

PS: Ini bukan pembelaan diri.. tapi menurut gue hidung pesek itu ga selalu jelek kok. Contohnya dede sepupu gue ini.

imut kan?? ;;)

Tuesday, June 10, 2014

Love Makes Us Stupid

Pernah denger kan sama pepatah yang bilang cinta itu buta? Siapa yang setuju ayo angkat tangannyaaa!

Nah, selain buta cinta juga bisa bikin kita bodoh. Apalagi buat kaum perempuan yang katanya lebih mentingin hati ketimbang logika. Kebodohan ini sedang terjadi sama temen baik gue. Sekedar share aja nih, siapa tau bisa jadi pelajaran buat kita semua.

Bulan Januari kemarin temen gue jadian sama cowo yang baru dia kenal sekitar 2 bulan. Bisa dibilang ini kesalahan pertama, karena berdasarkan pengalaman gue pacaran tanpa berteman terlebih dahulu itu bener-bener malapetaka. Gue juga sempet dikenalin sama cowo itu. First impression gue pada awalnya bagus-bagus aja. Keliatan orangnya cukup cerdas, dewasa, dan berpengalaman dalam cinta-cintaan. Gue pun ngasih lampu ijo ke temen gue.

Belum sampe satu bulan mereka jadian, cowo itu mulai deh nunjukin sifat aslinya. Mau tau apa aja?

Pertama, temen gue ga dibolehin pergi kemanapun dengan alasan apapun dengan siapapun selain ke kantor. Bahkan sekedar pergi makan malem aja ga boleh. Kalau temen gue mau makan pecel lele misalnya, cowonya yang bakalan beli pecel lele dan anterin ke rumahnya. Padahal cowo itu rumahnya di kapuk dan temen gue di gading. Romantis atau freak? You decide... /:)

Kedua, temen gue wajib lapor setiap waktu. Whaaat? Kaya ga ada kerjaan gitu yaaa.. Gue sih kaget, karena hubungan gue sama Andre ga seperti itu. Bukannya lebih baik kalau kita saling percaya dan berpegang pada komitmen tanpa harus dibatasi ruang geraknya? Bodohnya, temen gue nurutin kemauannya.


Ketiga, cowo itu cemburu buta. Secara temen gue termasuk cantik, pastilah banyak cowo yang berusaha deket. Temen gue ga pernah ngeladenin, tapi apa? Cowonya cemburu dan maki-maki temen gue. Suruh dia untuk jaga sikap sebagai cewe.. Lho? Temen gue salah dimana? Tapi saking cintanya, temen gue ngalah.. *jitak temen gue*

Keempat, cowo itu marah pas tau temen gue dihubungin sama mantannya. Tapi belakangan diketahui kalau cowo itu manggil temen gue dengan panggilan sayang buat cewenya yang dulu. Ha.. siapa yang belum move on cobaaak? [-(

Kelima, dia itu cowo banci. Baru pacaran aja udah berani main tangan dan main pukul. Ngomongnya sih ga sengaja. Tapi tetep aja udah jelas kalau dia itu kasar. Gimana kalau udah nikah nanti? 

Masih banyak lagi kegilaannya. Dihitung-hitung bisa seminggu tiga kali mereka ribut. Coba dipikir.. Apa pantes hubungan kaya gitu dipertahankan?

NOOOOO!!!

Tapi itulah.. Cinta bisa bikin bodoh. Temen gue tetap bertahan, dan terus mengalah ngadepin tingkah cowonya itu. Ya gue sebagai temen udah kehabisan kata. Apapun yang gue bilang, ga bisa menyadarkan dia..

Hiiiih...
Pokoknya geregetan abis kalau ngeliat temen gue sama cowonya sehari ribut sehari baikan.. :idiot:

Sialnya lagi, cowonya itu termasuk golongan cowo-cowo ga beradab. No offense, tapi ga ada gentleman yang modelnya kaya dia begitu. Manfaatin kelemahan cewenya, mendominasi, mengintimidasi, dan secara ga langsung menyiksa mental cewenya. x(

Gue cuma bisa mendoakan yang terbaik buat temen gue. Yang sabar yaaa teman.. harus bisa ambil sikap tegas, jangan terus kemakan omongan cowo kaya begitu. He's not worth it and you deserve better.. *puk-puk temen gue*

 Just remember, cowo yang bener-bener sayang sama kita ga bakal ngebodoh-bodohin kita. Ga akan manfaatin kebodohan kita. Ga akan menyiksa kita secara emosional. Ga akan pukul kita. Justru dia seharusnya membimbing, membahagiakan, dan melindungi kita. Daaaan.. Cowo di dunia ada banyak, jangan mau dibodohin sama seorang cowo dengan mengatasnamakan cinta ;)



Enihooo.. Dengan kejadian yang menimpa temen gue ini, gue juga semakin sadar dan bersyukur. Karena gue punya hubungan yang sehat. Walaupun terkadang ada salah paham dan ribut-ribut kecil diantara gue dan Andre, at least kami berdua ga pernah saling menyakiti. Andre ga pernah berusaha mendominasi atau pegang kendali atas gue. Gue bebas mengungkapkan pendapat dan keinginan gue.. Dengan begitu gue jadi respect ke dia, bukan malah takut dan tertekan. Itu yang bener.. setuju kaaan?

Monday, May 26, 2014

Refreshing Day at Waterbom Jakarta

Hari minggu kemarin gue ngajakin Andre pergi ke Waterbom di PIK. Soalnya seminggu kemarin itu keliatannya dia udah cape dan mumet sama kerjaannya. Beda sama gue yang masih nganggur ini.. bagi gue ya eperi dei is holidey dooong.. hahaha..

Selain itu, tiket waterbom ini udah dibeli berbulan-bulan lalu dan hampir expired. Jadi hayuk lah kita kesanaaa...

Pagi itu gue bangun pagi-pagi. Biasaaa.. kalau lagi seneng mau jalan-jalan suka susah tidur. Jadi gue langsung prepare barang-barang yang mau dibawa. Handuk, baju renang, pakaian dalam ganti, sunblock, sabun, shampo, sisir, dll.

Jam 11 Andre pun ngejemput.. yuk brancuuut! :D Sembari nunggu lampu merah berganti jadi hijau, gue pun ngajakin Andre untuk selfie berdua. Yaabeeess masa hari gene ga pake acara foto-foto selfie.. Pan ga seruuu.

Hasilnya ya gini deh...


Pas berangkat itu perjalanannya enak banget. Ga macet sama sekali. Kurang dari sejam kami udah sampai di waterbom.. cihuuuyy! Tapi sebelum masuk, kami makan bekal  nasi kuning  yang gue bawa dari rumah. Karena kalau di dalam area waterbom kan ga diperbolehkan bawa makanan dan minuman.

Sambil makan, gue jelasin ke Andre tentang deposit..

"Jadi cyin, nanti kita harus taro deposit minimal 100 ribu.. Habis tuker tiket .... OMG!!!" :-o

Apaaa? Kenapaaa? Ngeliat muka gue yang langsung berubah shock, cowo gue ikutan kaget. Kalian tau kenapa?

...

...

...

Gue lupa bawa tiketnya dong sodara-sodara.. Duaaar.. Iiiih perasaan semuanya udah dibawa, tapi kenapa tiket yang paling penting malah kelupaan siiih *jedotin kepala ke kotak nasi kuning*

Untungnya kemarin Andre lagi 'adem'. Dia mau lho balik lagi ke Kelapa Gading buat ambil tiket. Aaaah sabar sekali kamuuu *peluk pacar* Gitu dooong sering-sering... *kemudian dijitak*

Sepanjang perjalanan bolak balik PIK - Gading - PIK, semangat kami berdua pun menurun. Kalau Andre bilang, rasanya itu kaya di PHP-in, kaya naik perosotan udah tinggi-tinggi kemudian dijatuhin.. hahaha.. Yah gimana engga, udah di depan waterbom tapi malah pulang lagi.. hahahaha

Enihooo..

Singkat cerita akhirnya kami sampai di waterbom juga. Kali ini udah bawa tiket pastinyaaa..


Langsung deh tuker tiket, sewa loker, ganti baju, daaan tujuan pertama adalah naik water slide alias perosotan! :muhaha:

Trus gimana rasanya naik perosotan yang tinggi-tinggi itu?

Pegel maknyaaa.. hahaha.. Emang sih seru. Cumaaaa.. tetep aja naik tangganya tinggi banget meeen.

Setelah puas (baca: capek) naik perosotan, kami pun mengapung santai di kolam arus. Ini baru enak.. Rasanya ga mau keluar lagi dari air.. hahaha..

cowo gue pinter ya ngambil candid-nya...
aseeek gayanyaaah..

Sedikit intermezzo, beberapa tahun lalu gue pergi ke Snowbay di TMII. Menurut gue disana lebih luas tempatnya, dan wahananya lebih seru. Selain itu, matahari disana kayanya ga sementereng di PIK deh. Tapi waterbom juga oke kok. Pokoknya yang namanya main air gue sukaaa.. :))

*abaikan perut gendut saya*

Sekitar jam 5 sore dengan berat hati kami menyudahi acara main airnyaaa.. huhuhu.. Tapi cukuplah refreshing kemarin. Semoga bulan depan Andre banyak kerjaan lagi supaya gue diajak refreshing lagi yaaa.. >:)

So eniho.. how was your weekend?

Sunday, May 11, 2014

Graduation Day

Bulan Mei ini menjadi salah satu momen bersejarah dalam hidup gue. Kemarin, 10 Mei 2014 adalah hari yang udah gw nantikan, karena kemarin gue resmi menyelesaikan tugas belajar di sebuah jenjang pendidikan tinggi..
hip hip hooraaah... :fireworks:


Ga terasa udah 3,5 tahun gue berjuang bolak balik kampus, begadang ngerjain tugas, jungkir balik belajar untuk ujian. Saat itu rasanya pingin banget cepet lulus. Tapi apa yang gue rasain sekarang? Sedih karena gue bakal kangen sama suasana kampus. Takut karena masa depan yang keliatannya masih buram. Senang karena satu tanggung jawab telah gue selesaikan dengan baik. Campur aduk lah pokoknya...


Oya.. Tanpa diduga, kemarin gue wisuda barengan sama Filly. She's my old friend. Kita udah temenan sejak jamannya masih sama-sama labil. Tapi lihat sekarang.. Sama-sama pake toga, sama-sama lulus kuliah, sama-sama dewasa. Dan Filly ini sekarang jadi ibu dokter. I'm sooo proud of her. Semoga nanti bisa berobat gratis sama dia huahahaha :muhaha:


Well.. Gue tau wisuda ini bukan akhir dari perjuangan. Bukan juga akhir dari mimpi gw. Melainkan awal dari perjuangan lain yang udah menanti. Sediiiih banget ngeliat foto sama temen-temen seperjuangan ini. Even tho we're not so close, but somehow i miss you guys already. Ga tau kapan ketemu lagi, tapi semoga kemarin bukan yang terakhir kali kita ketemu ya... :-s

Semangat temen-temen! Kehidupan di depan mungkin banyak rintangannya, tapi sekarang kita udah bertransformasi menjadi lebih tangguh dari kita 3,5 tahun yang lalu. God bless us :)

xoxo,

Chrystel Angelia Jonathan, S.E.